Social Icons

twitterfacebookgoogle pluslinkedinrss feedemail

Pages

Featured Posts

Wednesday, April 16, 2014

Potong Unifi.... Akhirnya...!

Jam 3:35, 7 April 2014...

Secara rasminya, aku telah ke TM Point Shah Alam untuk terminated line Unifi di rumah aku. Alasan.. 'Langkah Penjimatan Kos'. Hrrmm... kerana legasi kewangan yang memuncak akhir-akhir ini, aku berubah sepenuhnya kepada Astro, iaitu phone (Maxis), Rangkaian TV (Astro) dan Internet (HSBB Maxis).

Unifi memang tak ada apa-apa yang aku nak komplen, semuanya OK sepanjang 3 tahun lebih aku menggunakannya, iaitu dari era Batu 3, Shah Alam sehinggalah ke Mutiara Subang, Seksyen U5, Shah Alam. OK,.. untuk terminate kita hanya perlu hantar satu peralatan milik TM sahaja iaitu benda ni..


Peralatan yang lain, boleh kita simpan dan kalau nak sambung kembali, pihak TM akan bagi peralatan ini balik, itu sahaja. Selain itu, macam biasalah, isi borang terminate dan bayar bil tertunggak. Hehehe..

Prosedur memang mudah, itupun kalau dah melebihi 2 tahun kontrak dengan pihak TM. Kalau tak RM 500 akan dikenakan lah (kalau tak silap...). Selain tu, pihak TM akan tanya jugak option downgrade-kan TM, maklumlah takkan nak kehilangan pelanggan kan, tapi masa ni kena nekad dan beri jawapan yang sopanlah, pasal nak jimat kos.

Ok,.. terima kasih TM... !

Saturday, March 29, 2014

Lantang Bersuara, Perlu Atau Tidak ?

Bersuara salah, tidak bersuara pun salah, akhirnya serba parah !

Hakikat ini perlu kita amati dan faham dengan lebih cermat jikalau mahu bersuara dengan lebih vokal dan lebih berintonasi. Alhamdulillah,pelajaran awal arwah ibu aku sejak aku masih kecil lagi, masih disemat hingga ke hari ini, bahawa seandainya sesuatu yang salah pada pemahaman kita, ubahlah dengan tanganmu, jika tak boleh, gunalah lidahmu, jika tak boleh juga, gunalah hati mu.

Namun, untuk aplikasi dalam kehidupan agak rumit dan perlukan strategi untuk melakukannya. Apatah lagi,  jika kita masih 'junior' dalam sesuatu organisasi itu.

Dalam sesebuah organisasi itu pula, biasanya mempunyai tukang ampu, yang ampuh membodek ketuanya tanpa mengira betul atau salahnya. Akibatnya,  tukang membuat kerja yang tidak mahu ambil peduli politik pejabat,  akhirnya menjadi mangsa. Keadaan ini, sentiasa berlaku.

Berbalik kepada diriku. Aku yang 'malas' mengambil tahu hal ehwal politik pejabat, akhirnya merasai peritnya dipolitikkan oleh tukang ampu yang ampuh disisi ketua. Soalnya, perlukah kita menjadi pengampu seperti tukang ampu itu untuk membetulkan keadaan ? Rasanya api tak usah dilawan dengan api, takut nanti terbakar diri.

Tahniah kepada tukang ampu itu yang berjaya mempunyai pangkat untuk memijak orang dibawahnya, juga mempunyai kuasa untuk menutup pandangan ketuanya dari kepompong diluar lingkup kebiasaannya. 

Dulu pernah seorang yang ku anggap sifu dalam bidang yang ku ceburi kini, meminta aku ke hadapan untuk menjadi ketua dan secara langsungnya berjinak dengan politik pejabat. Namun aku menolak, kini orang yang bukan ahlinya ke hadapan untuk memegang tanggungjawab itu.

Akibatnya, organisasi itu carcamarba dan aku merasa sekarang ini, bahawa perlu juga aku menjadi Imam sekiranya jemaah memerlukan aku disitu dan dalam masa yang sama bersedia menjadi makmum seandainya jemaah memerlukan aku berbuat demikian.

Itu peristiwa lampau sebelum aku membuat keputusan untuk berpindah tempat kerja. Sekurang kurangnya apa yang berlaku ke atas diriku sekarang ini, menyedarkan aku bahawa, tidak salah untuk ke hadapan untuk memimpin sesuatu organisasi dengan niat kerana Allah.
Maaf 'sifu'....

Sunday, March 23, 2014

Review : Astro IPTV Powered By Maxis HSBB

Jam 10:05pagi, 22/3/2014 maka rasmilah engagement aku dengan Astro IPTV + Maxis HSBB. Sebelum aku langgan aku telah 'bersiar-siar' di internet untuk mengetahui sejauh mana maklumbalas pengguna selurruhhnya! Mengenai Astro IPTV ni. Majoritinya cukup negatif, siap tunjuk video lagi nak tunjukkan betapa 'buffer'nya IPTV ni berbanding Unifi.

Aku dah mula langgan 2 atau 3 bulan lepas, tapi tak ada feedback, sehinggalah pihak Astro call aku untuk kerja penyambungan. Namun seperti yang aku tahu melalui bacaan aku yang merayau-rayau lebih awal di internet, cara dan susur galur Maxis HSBB ni lebih kurang sama dengan Unifi, bezanya Wifi Router je, Fibre Modem tetap sama rupanya, siap ada cop TM lagi. Cuma cap Fibre Modem ni lain, Unifi guna Huawei, Maxis pakai ZTE. (Kalau salah, betulkan aku yer,.. hehe)


 (Fiber Modem Astro IPTV & Unifi)


(Maxis Wifi Router)

Astro PVR-nya masih sama, pasal kat belakangnya dah ada soket LAN untuk disambungkan dengan Maxis Wifi Router. Dari segi teori dan praktikalnya, sama sahaja dengan Unifi iaitu pecahan bandwidth antara IPTV dan bandwidth internet untuk kegunaan kita. Maklumat tu seperti yang diberitahu orang teknikal ASTRO yang datang hari tu lah.

Ohh yer,.. lagi satu, minima 'cabling' digunakan untuk rumah aku, pasal rumah aku ni jenis apartment, jadi 'built in' cable internet sudah ditanam dari 'Master Port' internet dengan rumah aku ni. Kalau untuk rumah teres, lain pula 'cabling' dia. Macam gambar kat bawah ni.


Itu dari segi 'hardware'. Sekarang kita beralih 'dalaman' dia pulak. Sepanjang pengalaman melayari IPTV Unifi, masa nak tonton dan nak navigate dalamannya menggunakan remote, agak slow sikit pick-up-nya. Pendek kata, tidak smooth. Tapi IPTV Astro ni, iaitu dalam beberapa hari aku navigate, agak licin dan boleh navigate seolah-olah sedang menggunakan Astro yang ada piring tu.



OK,.. setakat beberapa hari ni, prestasinya masih baik dan yang penting bil internet, telefon dan IPTV sekarang adalah dalam 1 bil. Kalau ikut pengiraan kasar, bil internet dan Astro dah dijimatkan sebanyak RM 50. Dari segi kekuatan, bandwidth 5 Mbps dah jadi 10 Mbps dan banyak lagi value added dari pakej ni.

Itu jelah setakat ni,.. semoga berjumpa lagi di lain hari,.. 

Saturday, February 15, 2014

Takaful Ikhlas : Perlukah aku share apa yang aku tahu ?

Selepas aku fikir, eloklah aku kongsikan apa yang aku tahu pasal benda ni. Kat sini tak perlu banding plan mana yang terbaik ke apa ke, kita fikir mudah je, lebih baik ada daripada tak ada langsung. Tapi yang penting biarlah takaful dan boleh diwariskan apabila ditakdirkan kita dah 'takde' kelak.

Sebab aku tulis ni, pasal aku nak jadikan iktibar kepada satu kes yang telahpun menimpa kawan sekerja aku beberapa hari lepas. Apabila ketentuan Allah, bila nak jadi, maka ia akan jadi. Aku ceritakan sikit apa yang berlaku.

Kawan aku ni insan yang komited untuk keluarganya, dia buat beberapa job untuk menyara keluarga. Gaji bulanan dia pun tak setinggi mana. Siang malam dia bekerja, yang second job dia buat ni dia suka dan memberi kepuasan, lagipun itu juga adalah hobi dia pada mulanya.

Bila dah kerja tanpa henti, kawan aku ni dah overload dan tak cukup rehat, sehinggalah suatu hari, pembuluh darah di otaknya pecah. Pada mulanya kawan-kawan lain tak tahu apa yang terjadi, pasal dia ni nampak keletihan dan dia ni secara diluar kawalan tergelongsor dari tempat duduknya. Badannya lembik dan tidak boleh dikawal dan terbujur atas lantai, hanya matanya sahaja yang boleh digerak-gerakkan. 

Ingatkan dia hanya bergurau dengan kawan-kawan, tapi bila dia diam je atas lantai tu dan hanya boleh kerdipkan kelopak mata, kawan-kawan dah tak keruan. Selepas diangkat dan diletak atas kerusi, akhirnya pergerakan badannya kembali normal, tapi masih nampak letih dan katanya nak berehat kejap. Ajakan kawan-kawan nak hantar ke hospital ditolak, katanya dia letih je.

Tapi kawan-kawan pujuk jugak dia balik ke rumah dan berehat dan akhirnya dia bersetuju. Dia masih boleh berjalan dan masuk sendiri ke dalam kereta, tapi apabila sampai ke rumahnya dan dia mahu turun, dia sekali tak mampu gerakkan badannya. Keluarganya bawa dia ke satu hospital swasta, tapi lepas check secara luaran, doktor bagi ubat dan suruh monitor dari rumah. Tapi ibunya tak puas hati, dibawanya pula ke sebuah lagi hospital swasta. Selepas di CT Scan dan sebagainya, disahkan ada pendarahan di otaknya. Tanpa cakap banyak, doktor nasihatkan dibedah untuk hentikan pendarahan.

Pada pembedahan pertama, pendarahan berjaya dihentikan tapi otaknya bengkak, jadi tempurung kepala terpaksa dibuka sekejap dan usaha surutkan bengkak di otak tu dilakukan. Sekarang ni siri kedua pembedahan telah dilakukan dan dia dalam keadaan stabil.

Konklusi dari peristiwa ni, katalah kes ini dirujuk ke hospital awam, katalah dia tidak ada bantuan takaful dan sebagainya, adakah proses ini boleh dilakukan dalam masa yang singkat ?

Disinilah Medical Card ambil peranan untuk membantu pada masanya. Kebetulannya, aku baru sahaja sertai Medical Card Choice Plus di bawah plan Takaful Ikhlas. Kalau nak bezakan dengan takaful lain, aku rasa tak perlu, kalau yang ada dengan takaful lain, Alhamdulillah anda dah ada kesedaran untuk memilikinya.

Dengan niat untuk membantu kepada sesiapa yang tidak ada lagi, boleh hubungi saya, InsyaAllah saya boleh bantu. Email: amirulreza@gmail.com . Anda juga boleh tinggalkan pesanan di ruangan komen di bawah artikel ini.

Thursday, January 02, 2014

SALE : Teres 2 Tingkat di Taman Impian Putra, Bangi, Selangor (Posting: 2 Januari 2013)

Double Storey Terrace at Taman Impian Putra for SALE (Posting: 2 Januari 2013)



 PROSPEK : Taman Impian Putra, Bangi, Selangor (KLIK)
 Details:
*Leasehold
*Bumi Lot
*1696 sq.ft.
*4 bedrooms, 3 Bathrooms
*new residential area.
*Fully extended kitchen
*kitchen cabinet with table top
*fully renovated car porch

Amenities :
* 8 minutes to KTM Bangi lama
* Near KUIS,USIM,UKM
* Near Sek Rendah and Menengah Bdr Seri
Putra,Kuis,7eleven,Dobi, police station, post office etc
* Restaurants , Pizza Hut Delivery,secret Recipe, Speedmart and Coolblog

Accessibility:
* Plus Highway [ exit Putra Mahkota ]
* Elite Highway
* Bangi Lama access road
* Easily access to Nilai, Bandar Baru Bangi, Klia and Putrajaya
* Nearby to Nilai 3

Selling Fast , 1st come 1st serve

Asking Price : RM400 000 (nego)

Please call for ask/viewing
* Fatin
* True Vest Property Consultant
* O17-9170032
* fatin.tvpc@gmail.com