Social Icons

twitterfacebookgoogle pluslinkedinrss feedemail

Pages

Featured Posts

Friday, April 15, 2016

Dah 'Golden Age' baru ambik lesen

Nak cerita pun cukup susah nak mula, nak taip keyboard pun cukup berat. Tapi aku pasang niat aku, adalah untuk teladan kepada pembaca yang sudi membaca. Ya lah bukan senang nak 'jerit' kat seluruh dunia aku baru ada lesen !

Ok, aku mula dengan silibus yang ada sekarang dan silibus yang ada masa dulu. Aku sebenarnya sudah ada ilmu bawa kereta dari SKEM kawasan Gombak, masa tu aku baru kahwin sekitar tahun 2008. Aku masa tu masih kerja di KL. Aku ikuti semua kelas sehingga lah jam aku belajar kereta tamat dan tunggu test JPJ sahaja. Tapi pasal kengkangan masa dan ketidakstabilan kewangan aku pada masa itu, aku tidak meneruskan niat aku untuk dapatkan lesen dan aku akhirnya dapat kerja baru di Shah Alam. Masa aku ambik lesen tu, aku bayar ansur-ansur. Jadi habislah niat aku pada awalnya nak ambik lesen.

Dipendekkan cerita, aku akhirnya tanpa tak sengaja, drop by di Metro Driving School Academy di Kg Melayu Subang untuk dapatkan lesen memandu. Macam biasalah, aku kena masuk semula kelas KPP, ujian berkomputer, lepas lulus barulah aku start belajar.

Level praktikal ni aku tengok ada pertambahan sikit, dulu naik bukit - turun bukit, parking, 3 penjuru lepas tu habislah. Kali ni ada 'Laluan Z' dan 'Laluan S'. Untuk Auto class, tambah 'Ramp'. Ermm, aku ambik itu adalah cabaran dan tak payah nak bantah, layannn... Oh yer, selain tu tambah lagi RPK (Rutin Pemeriksaan Kenderaan) dan RSM (Rutin Sebelum Memandu).

Ambik kau, semua komponen kenderaan aku kena sebut, macam check peralatan sebelum nak terbang jer aku nampak. Cuma bagusnya RPK ni, aku tau benda apa secara detail dalam enjin kereta dan RSM pula, benda apa yang ada dalam kereta yang perlu aku check samaada berfungsi atau tidak. Inilah cabaran aku.

Tapi nak bagitahu semua yang baca ni, Alhamdulillah, test berkomputer pun aku salah 1 soalan jer, masa JPJ pun alhamdulillah score aku pun not bad. Nak buat macam mana, macam parking, laluan Z, laluan S semuanya pernah aku tempuh masa aku bawa kereta masa tak ada lesen dulu. Oh yer, apa benda tu 'Ramp' ! ujian ni umpama ko nak bukak gate, masuk dan tutup balik gate tu tanpa mengundur atau terlanggar gate tu. Nanti aku tunjuk gambar jenis laluan ni.

                                          1) Bukit

                                          2) 3 Penjuru

                                          3) Laluan S

                                          4) Laluan Z

                                          5) Parking (Takde tiang dah...)

                                          6) Ramp

Itulah contoh yang aku kata tu, untuk info semua gambar tu bukan kat tempat aku belajar memandu tu yer, tapi dia punya bentuk lebih kurang sama. Bezanya, aku kali ni test lesen auto pakai kereta Iriz dan bukan manual macam mula-mula aku ambik kat Gombak tu. Sebab ? Sebab kereta aku memang dah jenis auto kat rumah dan apa salahnya aku menimba pemanduan untuk bawak kereta aku yang auto tu.

Sebab tu penting, pasalnya, mula-mula aku pegang stereng dan mulakan pemanduan, dua-dua kaki aku cecah brek dan minyak, ye lah sebelum ni kan aku dah tahu guna kereta manual, memang kaki kiri dan kanan lah aku pakai. Tapi, korang tahu apa yang berlaku, cikgu memandu aku dah sailang awal-awal dan bagitahu, kaki kiri kau dalam kereta auto ni adalah keadaan 'rehat' sepenuhnya, kaki kanan jer main peranan. Nampak tak, kan salah aku bawak kereta auto aku sebelum ni, kalau aku belajar manual sah-sah aku tak tahu dan aku mungkin akan teruskan teknik pemanduan yang salah dalam kereta auto.

Tapi cikgu aku tanya jugak, macam mana awak boleh control pakai dua-dua belah kaki, haaa.... tengok, cikgu aku pun tak boleh apply skill aku yang istimewa tuh. Huhuhu..

Jadi, untuk biasakan diri dengan pakai sebelah kaki, je.. aku mintak permission dengan cikgu aku, aku nak bawak kereta pusing-pusing litar dulu untuk biasakan diri. Apa aku buat, aku 'pasak' kaki kiri aku supaya rehat sepenuhnya.

Dipendekkan cerita, aku pun mulalah belajar 6 jenis cabaran tu sebelum aku masuk test JPJ. Masa QTI, aku dapat cikgu lain, masa nilah segala tip pemanduan diajar kat aku. Masa nak naik bukit, kena konsisten kan masa tekan minyak dan sekaki sebelum nak berhenti, lepaskan pedal minyak dan fokus untuk brek perlahan-lahan. Selain tu masa naik ramp pun tekan minyak perlahan-lahan sampailah dia naik 'tebing' tu dan brek cepat-cepat tapi dalam keadaan relaks. Kena jaga kereta jangan pijak garisan masa nak masuk 3 penjuru.

Lepas aku praktis secukupnya, minggu tu jugak aku test JPJ iaitu pada 7/4/2016. Alhamdulillah, JPJ pun baik-baik belaka dan LULUS. Hari ni, 14 April 2016 aku ambik lesen yang dah siap. Aku pun belek-beleklah lesen tu, mana plak tanda P ni. Rupa-rupanya memang tak ada P pasal aku dah ada lesen motor yang dah full. Jadi tak payahlah tampal P.

Tapi ada yang kelakar sikit kat lesen tu, ada ke expired bulan depan, rupa-rupanya dia ikut tarikh luput lesen motor aku, jadi aku kena buat sendiri kat pejabat POS untuk renew 1 tahun terus. Lepas 1 tahun ni luput aku nak renew 5 tahun terus. Letih nak ulang-alik nih.

Jadi yang dah terror tapi tak sempat masa ambik lesen pergi lah ambik, nanti tak perlu tampal P pun kat kereta, pasal lesen motor korang sah-sah dan full kan.

Sekian.



Tuesday, December 29, 2015

[Video] Solat wajib tutup mata ? - SJA

Kadang-kadang aku berdepan juga dengan hujah 'cerdik-pandai' mengenai solat ni. Ada yang aku kategorikan 'loyar buruk', ada yang macam tak masuk akal. Nak tahu detail mengenai ajaran sesat berkenaan solat ni, apa kata kita dengar sendiri dari S.S. Dato' Hj. Abdul Majid bin Omar yang dikupas dari kitab bertajuk Solat Panduan Komprehensif Mengikut Mazhab Shafie.

 

Thursday, December 24, 2015

[Video] Ustaz Azhar Idrus : Tanda dahi hitam bukti kuat beribadah ? - SJA

Sesi soal jawab agama yang berlangsung di Masjid Al-I'tisam, TTDI Jaya.

[Video] Ustaz Dusuki: Macam mana nak bahagia ? - SJA

Soal Jawab Agama - disampaikan oleh Ustaz Ahmad Dusuki Abd Rani di Masjid Negeri Shah Alam, Selangor. Kuliah ini disampaikan di ruang solat bawah masjid setiap hari Isnin, jam 10 pagi.

Saturday, December 05, 2015

Berkhatan.... Dulu dan sekarang

Hari ni, anak aku yang baru nak masuk darjah satu, berkhatan. Tanpa dirancang, aku tempah 'slot' di Klinik Famili Denai Alam. Sebenarnya aku tak tahu jenis berkhatan yang disediakan, selepas sampai di klinik baru aku tau. Cara cautery.  Benda ni digunakan untuk memotong lebihan kulit dan buatkan darah tu terhenti (bakar salur darah).

Maklumlah aku dulu masih pakai pisau bedah macam biasa, jahitnya taklah teliti sangat, pasal nanti akan dibalut. Ini jahitannya cukup teliti dan cantik. Masa proses berlangsung aku duduk dalam bilik operation tu dan ada bersekali dengan anak aku ketika berkhatan, baru aku tau... oohh, begini caranya. (Gambar tidak disediakan,.. harap faham). Bezanya kali ni, bila dah siap dijahit, dia letak macam ubat sikit dan siap. Takda balut membalut. Jadi macam jahit 'luka dalam' lah pulak.

Lepas tu aku ada tanya doktor pasal pemakanan, doktor cakap kalau ikutkan tak ada pantang. Tapi kat sini, kita buat macam ni lah, benda yang luka kita mahu dia cepat kering dan sembuh dengan elok, jadi amalan orang tua tu, eloklah diamalkan. Yang ni terserahlah pada anda, demi anak anda. Hehe...

Jadi,.. apa yang arwah emak aku bagi kat aku,.. aku turunkan kepada anak aku pulak. Makan ikan bakar, ikan yang tak gatal. Makan dengan nasi panas-panas. Bezanya masa dulu emak aku bab bakar ikan lainlah rasanya... pasal makan ikan sungai bakar lah maka aku sampai sekarang suka dengan ikan bakar ni.

Sini, ada ikan sungai tapi dibela. Tak apalah,... nak cari macam kat kampung memang jauhlah...

Mula-mula si Aiman Haziq ni senyumlah,..

Oklah,..bukan aku nak 'briefing' pun rasa dia macam mana, tapi biarlah dia rasa sendiri dan tak perlulah ulas, pasal dia perlu laluinya jugak walau briefing dahsyat macam mana pun.

Lagipun, inilah gerbang ke arah dewasa. Sakit, pahit,.. manis, masin kehidupan, inilah masanya. Lepas bersunat, mukanya jadi macam ni.
Faham-fahamlah, sebelum ni, jatuh sikit pun dah merengek, kali ni biarlah tahap immune sakit tu bertambah sikit. Apa yang pasti, semuanya berjalan lancar dan dia berjaya bertahan, tapi taklah sampai meraung. Alhamdulillah.

Episod berikutnyaa.. akan dikemaskini dari semasa ke semasa. :)