Social Icons

twitterfacebookgoogle pluslinkedinrss feedemail

Pages

Featured Posts

Tuesday, December 09, 2014

Dimanakah Suaramu..... ?

15 Julai 2006, adalah tarikh yang paling bermakna dalam lipatan sejarahku sebagai seorang pekerja. Rezeki aku, aku bekerja di atas pasak syarikat yang baru sahaja terbina. Malah aku bertuah kerana aku adalah antara nama yang menjayakan kewujudan syarikat Jana Damai Sdn Bhd. 

Terima kasih kepada orang yang optimistik untuk menjayakan kewujudan platform yang diniatkan untuk mengubah sesuatu terhadap dunia politik negara kita. Aku tidak mahu dilihat keterlaluan untuk mengungkitkan kisah ini kerana tanpa ungkitan ini, pendokong politik pembangkang diluar sana tidak tahu akan kewujudan platform ini.

Pada mulanya, sudah ada Harakah ataupun Siasah yang mempelopori platform ini, tapi kewujudan Jana Damai ini menyebabkan tercetusnya idea untuk mewujudkan TVPAS. Pada mulanya nama lain telah dicanangkan untuk nama TV Internet ini, tetapi demi menghormati orang atasan, nama TVPAS telah diangkat. 

Rentetan nama ini, beberapa tenaga kerja yang pada mulanya anak muda yang baru bertatih di alam pekerjaan dan juga di alam dunia politik aliran pro-pembangkang, telah dilatih oleh satu nama yang agak besar di dunia media satu masa dahulu. Aku adalah salah seorangnya yang bertuah kerana mendapat ilmu yang amat bernilai di dunia kewartawanan.

Bermula dari kewartawanan, aku telah ditambah nilai dengan kemahiran yang lain, iaitu jurukamera, penyunting video, multi-camera-production dan streaming live. Pada masa itu, internet baru mencecah tahap kekuatan streamyx dan kebanyakan rakyat masih mempunyai keterbatasan untuk memiliki internet yang berkekuatan streamyx.

Youtube, masih terbatas kekuatan servernya untuk membenarkan penggunanya memuat naik video. Hanya lingkungan 5 minit sahaja. Mahu tidak mahu, pihak TVPAS terpaksa menyewa server untuk memuat naik video dan pengguna di Malaysia khasnya dan pengguna dunia amnya, boleh menonton secara percuma melalui TVPAS.com. Kosnya bukannya sikit, tapi platform ini mampu melakukannya, sekurang-kurangnya untuk pilihanraya umum 2008.

Dengan kewujudan medium ini, beberapa nama dan pemimpin dalam PAS berjaya ditonjolkan, malah selepas pilihanraya 2008, kebanyakan nama yang ditonjolkan itu berjaya mendominasi kerusi dewan undangan negeri mahupun dewan rakyat. Ya, kami tersenyum dengan apa yang terjadi, syukur Alhamdulillah.

Selain itu, kemahiran yang aku dapat dari media ini juga makin menjadi dan ramai anggota asal dari platform ini telahpun membawa halatuju masing-masing demi politik tanahair. Ya, tangan belakang tabir ini, tiada siapa yang tahu. 

Kini, anggota yang tinggal sudah hampir 90 peratus telah berkelana, termasuklah aku. Keputusan untuk berkelana bukannya suatu keputusan yang mudah. Namun, aku berfikir, aku perlu pergi untuk meningkatkan kemahiran aku. Malah aku pernah beritahu kepada ketuaku pada masa itu, aku akan kembali suatu hari nanti.

Pendek kata, aku telah cuba untuk kembali, namun apa yang aku miliki sekarang ini, tidak mampu lagi ditampung oleh pengurusan yang ada. Kini, anggota asal berkemungkinan besar akan 100 peratus  akan berkelana,...........

Ya, ini satu berita yang menyedihkan aku. Platform ini, umpama rumah usang yang menunggu untuk dikosongkan dan ditinggalkan. Akhirnya, platform yang diwujudkan secara bersistem ini hanyalah kenangan yang telah banyak berjasa dalam arena politik pembangkang khasnya. 

Bagaimana pula dengan sekarang ? Bukankah, masih ada lagi platform yang diwujudkan oleh kumpulan tertentu untuk media politik pembangkang ? Ya, betul masih ada yang diwujudkan oleh kumpulan atau pendokong parti, tetapi ia berselerak dan tidak berpusat secara hitam putih. Adakah ia bergerak secara konsisten dan tersusun untuk menangkis serangan media arus perdana ? Aku kira tidak. Semuanya atas ehsan kewangan masing-masing. 

Kini, aku lihat media Harakah juga makin ke arah sebagaimana yang dihadapi oleh TVPAS, satu ketika dahulu. Seseorang perlu diberi amanah untuk tujuan ini. Satu ketika dahulu, peratus pacuan cukup tersusun, kini walaupun memiliki facebook atau twitter, hatta Instagram sekalipun, kenyataan yang diberikan oleh pimpinan haru-biru, malah pihak kerajaan pusat tersenyum lebar dengan gaya politik pembangkang mutakhir ini. Ya, kita sedang mundur ke belakang.

Sunday, October 19, 2014

10 Mitos Berkenaan Skor Kredit Yang Perlu Anda Tahu...

Ini maklumat berguna untuk semua. Benda ni aku pun tak tahu dan agak-agak jer, masa nak 'apply' loan rumah dulu. Rupanya lain. Benda berkait rapat dengan kesihatan CCRIS (Central Credit Reference Information System) #link http://creditbureau.bnm.gov.my/ccris.html

Ok,.. jom kita lihat

#1 - Umur yang menentukan skor kredit saya

Mitos: jika anda muda, #skor kredit anda adalah lebih bagus!

FAKTA: umur bukanlah pengukur untuk skor #kredit yang bagus, tetapi jumlah kredit yang diambil atas nama anda



#2 - Skor kredit isteri/suami saya menjejaskan skor kredit saya

Mitos: skor kredit anda akan terjejas sekiranya anda mengahwini seseorang yang mempunyai skor kredit yang buruk

FAKTA: skor kredit dinilai berdasarkan kredit anda sebagai individu bukan sebagai pasangan 



#3 - Elakkan daripada mengambil sebarang kredit

Mitos: skor kredit saya akan lebih bagus sekiranya saya tidak mengambil sebarang pinjaman

FAKTA: anda perlu mengambil sekurang-kurangnya satu pinjaman (biasanya kereta atau rumah) untuk mewujudkan skor kredit anda 



#4 - Menyemak laporan kredit saya sendiri akan menjejaskan skor kredit saya

Mitos: skor kredit anda akan terjejas sekiranya anda membuat semakan

FAKTA: anda boleh membuat semakan setiap tiga bulan secara percuma tanpa menjejaskan skor kredit anda 



#5 - Membayar tunggakan bulan sebelumnya akan memadam rekod tunggakan dalam skor kredit anda

Mitos: tunggakan anda akan dijelaskan/dibersihkan sekiranya anda telah membayar tunggakan tersebut

FAKTA: laporan kredit (CCRIS) menyimpan data anda selama setahun, dan akan menunjukkan sekiranya anda ada sebarang tunggakan atau telah membayar tepat pada masanya 



#6 - Jika saya membayar baki pinjaman kad kredit saya, saya mempunyai skor kredit yang sempurna!

Mitos: skor kredit anda akan menjadi sempurna jika anda membayar baki kad kredit anda

FAKTA: skor kredit anda bergantung kepada jumlah kredit yang anda ambil 



#7 - Skor kredit yang rendah akan memberi impak kepada saya selama-lamanya

Mitos: skor kredit yang rendah akan memberi impak yang negatif kepada anda selama-lamanya

FAKTA: selepas suatu tempoh dan semua tunggakan telah dijelaskan, skor kredit anda akan berubah kepada positif

 


#8 - Menutup akaun selepas membayar penuh kredit tersebut memberi kelebihan dalam skor kredit saya

Mitos: menutup akaun anda akan memberikan kesan positif kepada skor kredit anda

FAKTA: ia akan menjejaskan skor kredit anda (sedikit sebanyak) kerana pihak bank akan membuat semakan dan skor kredit anda akan menunujukkan sejarah yang lebih pendek 



#9 - Mengurangkan had kredit akan menaikkan skor kredit saya

Mitos: mengurangkan had kredit anda dapat membantu menaikkan skor kredit

FAKTA: mengurangkan had kredit anda akan menjejaskan skor kredit anda kerana anda dilihat kurang meyakinkan/dipercayai 



#10 - Lebih banyak kadar faedah yang saya bayar akan menjejaskan skor kredit saya

Mitos: semakin banyak jumlah kadar faedah yang perlu dibayar, semakin teruk skor kredit anda

FAKTA: jumlah faedah yang anda bayar tidak memberi impak yang besar kepada skor kredit anda 



Rujukan: http://www.akpk.org.my/my/ 

P/S: Ok,.. moga bermanfaat untuk semua. Ini untuk pesanan untuk diri saya juga supaya dapat merancang dan menangani dengan baik kredit kita. 

:) 

Thursday, October 16, 2014

Buat Persiapan Dulu Sebelum Berani Ambil Kad Kredit ......

Aku naikkan 'kenyataan' ini pasal aku saksikan kawan aku yang dah ambil kad kredit dan akhirnya ambil keputusan tarik diri kerana tak mampu tanggung beban.

Sebelum ni pun aku tak ada 'hitam-putih' mengenai perbelanjaan aku setiap bulan, semuanya melalui agak-agak sahaja dan tulis atas 'notepad'. Itu sahaja, sebenarnya ia tak cukup, ada keperluan lagi yang perlu disediakan sebelum guna kad kredit ni.

Alhamdulillah setakat aku guna kad kredit ni iaitu pada Oktober 2012 hingga sekarang, aku masih mampu kawal apa yang perlu. Apa yang aku lakukan adalah membuat pengiraan guna 'Excel Office' setiap bulan. Macam ni (tengok bawah...)


Ini contoh perbelanjaan bulanan. Mungkin yang dah tahu lebih pasal excel ni boleh buat lebih apa yang aku buat ni. Pendek kata, bila kita isi nombornya, automatik excel akan tolong kirakan untuk kita. Bila cukup masa nak bayar, bayarlah kepada bank-bank yang berkaitan.

Benda ni boleh sentiasa update dan InsyaAllah kita akan dapat berapakah perbelanjaan kita sebenarnya. Lepas tu baru boleh tentukan nak beli barang lain guna kad kredit kita lagi kah atau sebaliknya.

Jadi, kad kredit ni kerjanya tolong auto-pay (standing instruction) kepada bil-bil yang kita ada. Kita cuma isi atau bayar ke akaun bank mengikut jumlah yang keluar di 'Agensi Pembayaran' tu. Maka dalam kes ni, kad kredit adalah wang kita yang kita ada dalam poket.

Moga perkongsiaan ni ada manfaatnya kepada semua.

:)

Wednesday, April 16, 2014

Potong Unifi.... Akhirnya...!

Jam 3:35, 7 April 2014...

Secara rasminya, aku telah ke TM Point Shah Alam untuk terminated line Unifi di rumah aku. Alasan.. 'Langkah Penjimatan Kos'. Hrrmm... kerana legasi kewangan yang memuncak akhir-akhir ini, aku berubah sepenuhnya kepada Astro, iaitu phone (Maxis), Rangkaian TV (Astro) dan Internet (HSBB Maxis).

Unifi memang tak ada apa-apa yang aku nak komplen, semuanya OK sepanjang 3 tahun lebih aku menggunakannya, iaitu dari era Batu 3, Shah Alam sehinggalah ke Mutiara Subang, Seksyen U5, Shah Alam. OK,.. untuk terminate kita hanya perlu hantar satu peralatan milik TM sahaja iaitu benda ni..


Peralatan yang lain, boleh kita simpan dan kalau nak sambung kembali, pihak TM akan bagi peralatan ini balik, itu sahaja. Selain itu, macam biasalah, isi borang terminate dan bayar bil tertunggak. Hehehe..

Prosedur memang mudah, itupun kalau dah melebihi 2 tahun kontrak dengan pihak TM. Kalau tak RM 500 akan dikenakan lah (kalau tak silap...). Selain tu, pihak TM akan tanya jugak option downgrade-kan TM, maklumlah takkan nak kehilangan pelanggan kan, tapi masa ni kena nekad dan beri jawapan yang sopanlah, pasal nak jimat kos.

Ok,.. terima kasih TM... !

Saturday, March 29, 2014

Lantang Bersuara, Perlu Atau Tidak ?

Bersuara salah, tidak bersuara pun salah, akhirnya serba parah !

Hakikat ini perlu kita amati dan faham dengan lebih cermat jikalau mahu bersuara dengan lebih vokal dan lebih berintonasi. Alhamdulillah,pelajaran awal arwah ibu aku sejak aku masih kecil lagi, masih disemat hingga ke hari ini, bahawa seandainya sesuatu yang salah pada pemahaman kita, ubahlah dengan tanganmu, jika tak boleh, gunalah lidahmu, jika tak boleh juga, gunalah hati mu.

Namun, untuk aplikasi dalam kehidupan agak rumit dan perlukan strategi untuk melakukannya. Apatah lagi,  jika kita masih 'junior' dalam sesuatu organisasi itu.

Dalam sesebuah organisasi itu pula, biasanya mempunyai tukang ampu, yang ampuh membodek ketuanya tanpa mengira betul atau salahnya. Akibatnya,  tukang membuat kerja yang tidak mahu ambil peduli politik pejabat,  akhirnya menjadi mangsa. Keadaan ini, sentiasa berlaku.

Berbalik kepada diriku. Aku yang 'malas' mengambil tahu hal ehwal politik pejabat, akhirnya merasai peritnya dipolitikkan oleh tukang ampu yang ampuh disisi ketua. Soalnya, perlukah kita menjadi pengampu seperti tukang ampu itu untuk membetulkan keadaan ? Rasanya api tak usah dilawan dengan api, takut nanti terbakar diri.

Tahniah kepada tukang ampu itu yang berjaya mempunyai pangkat untuk memijak orang dibawahnya, juga mempunyai kuasa untuk menutup pandangan ketuanya dari kepompong diluar lingkup kebiasaannya. 

Dulu pernah seorang yang ku anggap sifu dalam bidang yang ku ceburi kini, meminta aku ke hadapan untuk menjadi ketua dan secara langsungnya berjinak dengan politik pejabat. Namun aku menolak, kini orang yang bukan ahlinya ke hadapan untuk memegang tanggungjawab itu.

Akibatnya, organisasi itu carcamarba dan aku merasa sekarang ini, bahawa perlu juga aku menjadi Imam sekiranya jemaah memerlukan aku disitu dan dalam masa yang sama bersedia menjadi makmum seandainya jemaah memerlukan aku berbuat demikian.

Itu peristiwa lampau sebelum aku membuat keputusan untuk berpindah tempat kerja. Sekurang kurangnya apa yang berlaku ke atas diriku sekarang ini, menyedarkan aku bahawa, tidak salah untuk ke hadapan untuk memimpin sesuatu organisasi dengan niat kerana Allah.
Maaf 'sifu'....